"Kebenaran adalah berani, dan kebaikan tidak pernah takut." -William Shakespeare_Measure for measure-

Jumat, 16 September 2011

Hanya berbisik. Janji, tidak dengan teriak.

Kemarilah kubisikkan beberapa kumpulan kata.
Bukan sajak. Bukan syair. Bukan lirik lagu. Hanya beberapa kata sederhana yang sering dilafalkan di sinetron-sinetron yang di gandrungi ibuku.
Kemarilah, sibakkan rambutmu dan perlihatkan telingamu.
Mendekatlah agar jelas setiap kata yang akan kubisikkan.
Kemarilah agar aku segera membisikkannya.
Hanya berbisik. Janji, tidak berteriak. Hanya Beberapa kumpulan kata yang maknanya hanya seperti ini:

"Aku tidak perlu dikasihani. Aku perlu motivasi."
"Aku tidak butuh campur tangan. Aku butuh uluran tangan."
"Aku tidak butuh wajah bertopeng. Aku butuh ketulusan."
"Aku tidak butuh pengadu domba. Aku butuh penggembala domba."
"Aku tidak butuh iblis. Aku butuh Tuhan."
"Berhentilah membual, mencampuri urusan, mengadu domba, dan berperan menjadi iblis. Aku takut kau membusuk di neraka, sementara kesempatan berkilau di Surga masih ada."

Kemarilah. Simpanlah dalam telingamu jika kau tidak mampu menyimpannya dalam benakmu. Paling tidak, telinga itu akan terlihat kegunaannya.
Hanya berbisik. Janji, tidak akan berteriak. 

images from here


6 komentar:

si gadis berponi mengatakan...

mami.... koq bisik2 sih? kan gak enak didengar tetangga.

FeraSuliyanto mengatakan...

nanti kalo teriak, di gilas tetangga, poni......

Wiwi Arianti mengatakan...

Bisik-bisik, mainnya rahasiaan. :S

Hans Brownsound ツ mengatakan...

oke deh. yuk bisik2. jangan sampai tetangga dengar :p

Wuri SweetY mengatakan...

Fe, aduh geli dech bisik2 ditelinga. Mending ditulis begini, telinga ga geli dan kl lupa bs dibaca lagi. :D

FeraSuliyanto mengatakan...

@wiwi: hihihi. biar seru. :D

@hans: hu uh hans. nanti dilemparin tomat kalo sampe tetangga dengar. :)

@Wuri: ehhh, justru sensasinya itu di geli-gelinya. :D ini kan dibisikin lewat tulisan. *tetep* :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...